Kimia

Sejarah Kimia


Rumah

Prinsip kimia bermula, menurut antropolog, dengan prinsip manusia di bumi. Penemuan api sangat penting. Dengan cara ini manusia boleh memasak makanannya dan mendapatkan sumber cahaya untuk memanaskan dan melindungi dirinya dari binatang liar.

Dapur itu kemudian menjadi makmal kimia pertama, memandangkan makanan dipelihara dengan memasak.

Ia berada di dapur bahawa orang Cina menemui serbuk hitam pada abad kesepuluh di Dinasti Han. Penemuan itu dibuat secara tidak sengaja, kerana para alkemis pada masa itu cuba mencari elixir sepanjang hayat.

Elemen

Bagi ahli falsafah Yunani Aristotle (384 SM - 322 SM), bahan terdiri daripada empat unsur: bumi, api, air, dan udara. Tetapi pada masa yang sama, beliau percaya kewujudan zarah asas, atom.

Sejak zaman purba, beberapa unsur telah diketahui manusia, seperti karbon, besi, belerang, emas, perak, tembaga, raksa, timah.


Beberapa logam yang diketahui dari zaman purba: emas, raksa dan besi

Kemudian unsur-unsur telah ditemui: arsenik, antimoni, bismut, zink, kobalt dan fosforus.

Dari abad ke-16, platinum, zink, nikel, nitrogen, fluorin dan hidrogen ditemui. Pada tahun 1771 Joseph Priestley pertama mengasingkan oksigen. Pada masa yang sama, klorin, mangan, molibdenum, tellurium dan tunsgene ditemui.

Kemudian mereka mendapati uranium, zirkonium, strontium, titanium, kromium. Sekitar 1800, cerium, rhodium, palladium, osmium, iridium dan magnesium ditemui.


Pita magnesium

Video: Sejarah Perkembangan Kimia Peradaban Islam dan Barat (Julai 2020).